Komnas HAM : Polisi Diminta Usut Aktor Intelektual Penyerangan di Solo

Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara. (foto/dc/msj)

Asaberita.com – Jakarta – Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara mengapresiasi jajaran Polda Jawa Tengah yang telah menangkap lima pelaku penyerangan acara doa pernikahan di Solo. Namun, Komnas HAM meminta polisi mengusut aktor intelektual penyerangan tersebut.

“Memproses semua pelaku lapangan dan juga mengusut siapa yang memimpin termasuk aktor intelektualnya,” ujar Beka, kepada wartawan, Selasa (11/8/2020).

Komnas HAM mengecam aksi penyerangan kelompok intoleran itu. Menurutnya, penyerangan atas nama agama bukan hanya sekali terjadi. Untuk itu, Beka meminta pemerintah pusat membuat kebijakan tegas soal langkah-langkan mencegah peristiwa intoleransi terulang.

“Mengecam keras kekerasan atas nama agama karena bukan sekali ini saja peristiwa yang sama terjadi. Presiden saya kira harus lebih tegas kebijakan dan langkah-langkah supaya peristiwa intoleransi tidak terjadi lagi di masa mendatang,” jelasnya.

BACA JUGA :  Presiden : Waspadai Munculnya Gelombang II Covid 19

Sebelumnya, lima pelaku yang ditangkap berinisial BD, MM, MS, ML, dan RM. Dari lima orang tersebut, empat di antaranya sudah ditetapkan sebagai tersangka. Mereka memiliki peran berbeda-beda.

“Peran mereka macam-macam. Itu nanti sudah kita dalami satu-satu, yang menggunakan alat ada, yang melempar ada, kemudian yang memprovokasi juga ada,” kata Kapolda Jawa Tengah Irjen Ahmad Luthfi di Mako 2 Polresta Solo.

Luthfi mengatakan masih ada sejumlah pelaku yang belum ditangkap. Identitas pelaku sudah dikantongi dan masih dalam pengejaran.

“Kita sudah mengantongi nama-nama para pelaku yang akan kita lakukan pengejaran kepada kelompok intoleran itu sendiri,” katanya.** msj

504 total views, 6 views today

Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *