Kepengurusan JMSI Madina Periode 2024-2029 Resmi Dilantik

JMSI Madina
Kepengurusan Cabang JMSI Kab. Madina Periode 2024-2029 telah resmi dilantik di Hotel Ibis Styles Medan Pattimura Kec. Medan Baru, Selasa, (21/05).

Asaberita.com, Madina – Kepengurusan Cabang Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Kabupaten Mandailing Natal (Madina) Periode 2024-2029 telah resmi dilantik di Hotel Ibis Styles Medan Pattimura Kec. Medan Baru, Selasa, (21/05/2024).

Selain acara pelantikan kepengurusan JMSI Kabupaten/Kota di Sumatera Utara tersebut juga digelar diakusi tentang peran media siber dalam menciptakan stabilitas politik dan keamanan Sumatera Utara pasca pemilu 2024 dan jelang pilkada serentak.

Bacaan Lainnya

Dalam acara pelantikan itu dihadiri Ketua Umum PP JMSI Teguh Santosa, Ketua Dewan Pembina JMSI Sumut Rahudman Harahap, Ketua JMSI Sumut Aulia Andri beserta jajaran pengurus JMSI Sumut, anggota Bawaslu Sumut, pengurus JMSI Kota Medan, Pengurus JMSI Deli Serdang serta Pengurus JMSI Kab.Madina.

Keberadaan JMSI Madina di bawah kepemimpinan Suhartono ini dikukuhkan langsung oleh Ketua JMSI Sumut Aulia Adri. Dan dalam sambutanya Suhartono mengatakan, dengan terbentuknya JMSI di Mandailing Natal bisa menjadikan referensi bagi pembaca.

BACA JUGA :  Tasyakuran 1 Abad NU di Ponpes Musthafawiyah, Musa Rajekshah: Titik Nol Lahirnya NU di Sumut

“Kehadiran JMSI Madina dan media yang tergabung di JMSI bisa menjadi media yang kredibel, akurat dan berimbang sehingga bisa menjadi referensi pemberitaan bagi pembaca,” kata Suhartono.

Suhartono berharap sebagai organisasi yang mewadahi para pemilik perusahaan media online, JMSI diharapkan dapat menjadi mitra strategis pemerintah daerah. Juga bersinergi dan berpartisipasi sesuai dengan visi dan misi organisasi.

“Saya berharap JMSI Kabupaten Madina dapat lebih meningkatkan perannya dalam membina media siber. Hal ini sangat penting mengingat salah satu fungsi pers yaitu ikut membantu mencerdaskan kehidupan bangsa”, harap Suhartono.

Sementara, Teguh Santosa selaku Ketua Umum PP JMSI dalam sambutannya mengatakan, JMSI selaku organisasi yang menaungi perusahaan-perusahaan pers dituntut mampu bekerja ekstra baik dalam menjalankan perusahaan maupun memastikan seluruh produk jurnalistik yang mereka hasilkan benar-benar muncul sesuai dengan kaidah dan kode etik jurnalistik.

“Tugas JMSI ini lebih besar. Selain memastikan perusahaannya berjalan baik, juga harus memastikan produk jurnalistik yang dihasilkan juga berkualitas baik”, ucap Teguh Santosa.

BACA JUGA :  TM Yusuf Kembali Dipercaya Pimpin DPD KSPSI AGN Sumut Priode 2024-2029

Lebih lanjut dikatakan Teguh Santosa, informasi yang tidak bertanggungjawab merupakan persoalan yang sangat masif terjadi di tengah masyarakat saat ini. Hal ini karena informasi tersebut banyak yang hanya tersebar di media sosial tanpa adanya pihak yang bertanggung jawab atas informasi yang dikonsumsi masyarakat.

“JMSI tentu tidak ingin informasi kita dikuasai oleh aktor yang tidak dikenal yaitu media sosial. Jika kita tidak ingin informasi itu yang dikonsumsi masyarakat, maka anggota JMSI wajib meningkatkan kualitas”, kata Teguh Santosa. (red/dm)

Loading

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *