Puluhan Ribu Rakyat Belarusia Protes Hasil Pilpres

Puluhan ribu rakyat Belarusi melakukan protes hasil pilpres negara itu. (foto/dc/msj)

Asaberita.com – Minsk – Puluhan ribu rakyat Belarusia penentang Presiden Alexander Lukashenko berunjuk rasa di Minsk untuk memprotes hasil pemilihan presiden yang dipersengketakan.

“Pawai untuk Kebebasan” di pusat ibu kota terjadi di tengah kemarahan atas dugaan kecurangan pemilu serta kekerasan polisi dalam aksi protes terhadapnya.

Sementara itu, dalam pidato di hadapan ribuan orang, Lukashenko menyebut lawan-lawannya sebagai “tikus”. Ia juga meminta para pendukungnya untuk membela negara dan kemerdekaan mereka. ‘Neraka di Bumi’ – kisah perempuan yang ditahan dalam demonstrasi pemilu Belarus. Perjuangan tiga perempuan melawan presiden berkuasa dalam pemilu ‘patriarkat’. Apa yang dapat kita pelajari dari latihan militer gabungan Rusia-Belarusia?

Unjuk rasa tandingan berlangsung setelah Rusia setuju untuk menawarkan bantuan keamanan jika terjadi ancaman militer eksternal terhadap Belarusia. Lukashenko telah dua kali berbicara dengan Presiden Vladimir Putin selama akhir pekan kemarin.

Sang pemimpin yang telah lama berkuasa di Belarusia juga menyuarakan kekhawatiran atas latihan militer NATO di negara tetangga Polandia dan Lithuania dan melontarkan kritik terhadap aliansi militer Barat.

Kerusuhan di Belarusia pecah setelah Lukashenko mengklaim kemenangan telak dalam pemilihan presiden hari Minggu lalu, yang hasilnya dikecam di tengah banyaknya tuduhan kecurangan.

Komisi Pemilihan Umum Pusat mengatakan Lukashenko, yang berkuasa sejak 1994, memenangkan 80,1% suara sedangkan kandidat oposisi utama Svetlana Tikhanovskaya 10,12%.

Namun Tikhanovskaya bersikeras bahwa di tempat suara dihitung dengan benar, ia memenangkan dukungan mulai dari 60% hingga 70%. Revolusi pro-Barat di Ukraina membuat Moskow mengirimkan pasukan operasi khususnya untuk menganeksasi Crimea dan menyebabkan intervensi militer Rusia di timur Ukraina.

Enam tahun kemudian, dapatkah militer Rusia campur tangan di Belarus?. Di atas kertas, setidaknya, langkah seperti itu tampaknya akan kontraproduktif. Gerakan oposisi di Belarus tidaklah anti-Rusia/pro-Eropa tapi anti-Lukashenko. Jika Rusia mengirim pasukan untuk menyokong sang pemimpin Belarusia, langkah tersebut berisiko mengasingkan rakyat Belarusia dan malah menciptakan sentimen anti-Moskow.

Memang, Moskow bertekad untuk mempertahankan Belarusia dalam apa yang dilihatnya sebagai lingkaran pengaruh Rusia. Tujuan akhir Kremlin adalah integrasi yang lebih dalam dengan tetangganya negara persatuan yang utuh (dengan Vladimir Putin di pucuk pimpinannya). Mereka masih bisa mencapai ini melalui pengaruh politik.

Kremlin takut akan terjadi “revolusi berwarna” di depan pintunya. Tapi Minsk 2020 bukanlah Kyiv 2014. Belarusia tidak memilih antara Timur dan Barat. Rakyat Belarusia sangat marah dengan kebrutalan pasukan keamanan mereka. Sedemikian rupa sehingga bahkan basis pemilih tradisional Lukashenko termasuk pekerja pabrik negara kini meninggalkannya.

BACA JUGA :  AS Laporkan Lebih dari 800 Kematian dalam 24 Jam Akibat Virus Corona

Apa yang terjadi di Minsk? Laporan media lokal menyebut sekitar 31.000 orang ikut serta dalam demonstrasi pro-pemerintah, meskipun Kementerian Dalam Negeri memperkirakan jumlahnya mendekati 65.000.

Berbicara kepada para pendukungnya, Lukashenko mengatakan ia tidak suka demonstrasi dan tidak membutuhkan siapa pun untuk membelanya. Ia berkata bukan salahnya ia harus meminta bantuan mereka. Menolak desakan untuk mengulangi pemilihan presiden, ia mengatakan Belarus akan “mati sebagai negara” jika itu terjadi.

Lukashenko menyebut kelompok oposisi sebagai tikus. “Kalian datang ke sini untuk pertama kalinya dalam seperempat abad supaya kalian bisa membela negara kalian, kemerdekaan kalian, istri, saudara perempuan, dan anak-anak kalian,” katanya.

Ia menambahkan bahwa oposisi akan “merangkak seperti tikus keluar dari lubang” jika mereka tidak ditekan kali ini. “Ini akan menjadi awal dari akhir kalian kalian akan berlutut seperti di Ukraina dan negara lain dan berdoa, entah kepada siapa.”

Sejumlah laporan menyebut bahwa beberapa pekerja di sektor usaha milik negara dipaksa untuk hadir dalam aksi propemerintah atau terancam kehilangan pekerjaan. Selama berhari-hari, para pekerja di pabrik-pabrik milik negara melakukan mogok kerja dan banyak yang turun ke jalan dan bergabung dalam pawai menentang presiden.

Saat presiden berbicara, sekitar 220.000 pengunjuk rasa anti-Lukashenko berkumpul di dekat monumen monumen Kota Pahlawan di pusat kota Minsk, menurut situs berita Tut.by.

Mereka menjawab panggilan untuk dari Tikhanovskaya untuk turun ke jalan pada akhir pekan. Pemimpin oposisi itu mengasingkan diri di Lituania setelah mendaftarkan pengaduan ke otoritas pemilihan dan menghabiskan tujuh jam dalam tahanan.

Maria Kolesnikova, mantan anggota tim Tikhanovskaya, berpidato di hadapan orang banyak. “Kalian luar biasa, aku cinta kalian”, ujarnya, sebelum berbicara kepada para pejabat, petugas keamanan, dan hakim.

“Kawan-kawan, ini kesempatan terakhir. Berpihaklah kepada kebaikan dan rakyat. Kita adalah mayoritas. Kita berkuasa.”

Para pendukung oposisi juga muncul di kota-kota lain. Walikota Brest dicemooh pengunjuk rasa ketika mencoba berpidato orang banyak. Di Gomel, para demonstran mencopot bendera resmi Belarus dari tiang bendera kota dan menggantinya dengan bendera merah putih lambang oposisi.

BACA JUGA :  Ini Pernyataan Lengkap Arab Saudi Larang Umrah untuk Cegah Virus Corona

Ribuan orang mengeluh bahwa media pemerintah memberikan gambaran yang tidak objektif tentang unjuk rasa. Pesepakbola Belarusia Ilya Shkurin mengumumkan ia tidak akan bermain untuk negaranya sampai Presiden Lukashenko mengundurkan diri dan kemudian mencetak gol pertamanya untuk tim liga utama Rusia CSKA Moscow. Apa yang terjadi di politik Belarusia?

Seiring kerusuhan berlanjut, Lukashenko meminta bantuan dari Presiden Rusia Vladimir Putin. Lukashenko mengatakan Presiden Putin telah berjanji untuk memberikan hal yang disebutnya bantuan komprehensif jika terjadi ancaman militer eksternal ke Belarusia.

Kedua pemimpin mengadakan percakapan kedua pada hari Minggu. Kremlin mengatakan mereka membahas “situasi di Belarus, dengan mempertimbangkan tekanan pada republik itu dari luar”. Putin berkata kepada Lukashenko bahwa Rusia siap membantu Belarus “sesuai dengan pakta militer kolektif jika perlu”.

Pada hari Jumat, para menteri luar negeri Uni Eropa sepakat untuk mempersiapkan sanksi baru terhadap pejabat Belarusia yang bertanggung jawab atas “kekerasan, penindasan, dan pemalsuan hasil Pilpres”. AS juga mengecam Pilpres Belarusia dengan menyebutnya “tidak bebas dan adil”.

Perdana menteri dari tiga republik Baltik Latvia, Lithuania dan Estonia belakangan “mengungkapkan keprihatinan yang mendalam atas tindakan keras yang kejam … dan penindasan politik terhadap oposisi oleh pihak berwenang”.

Lithuania dan Latvia sebelumnya mengatakan mereka siap untuk menjadi penengah di Belarusia, asalkan pihak berwenang menghentikan kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan membentuk dewan nasional dengan anggota masyarakat sipil. Mereka memperingatkan bahwa alternatifnya adalah sanksi.

Para pemimpin mengatakan pemilihan presiden “tidak bebas dan tidak adil” dan menyerukan pemungutan suara yang “transparan” dengan partisipasi pengamat internasional.

Tikhanovskaya berangkat ke Lituania setelah secara terbuka mengecam hasil pemilihan presiden. Ia sudah mengirim anak-anaknya ke Lituania untuk keselamatan mereka sebelum pemungutan suara.

Sekitar 6.700 orang ditangkap setelah pemilihan, dan banyak yang mengaku disiksa oleh petugas keamanan. ** msj

684 total views, 6 views today

Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *