Ahmad Basarah : UINSU Jadi Laboratorium Penguatan Ideologi Pancasila

Asaberita.com-Medan – Wakil Ketua MPR RI Dr Ahmad Basarah mengharapkan UINSU Medan menjadi salah satu kampus laboratorium berbasis penguatan ideologi Pancasila. Pasalnya, ajaran Islam sudah sejalan dengan lima sila dari Pancasila yang diajarkan para pendahulu bangsa Indonesia.
“Pancasila sudah final. Ajaran Islam selaras dengan Pancasila, karena itu saya mengharapkan kampus ini (UINSU–red) menjadi laboratorium penguatan ideologi Pancasila,” kata Ahmad Basarah ketika tampil sebagai nara sumber pada Seminar Nasional Deradikalisasi dan Moderasi Beragama yang diselenggarakan Forum Pusat Kajian Deradikalisasi dan Moderasi Beragama (FPKDMB) UINSU, di Aula Gelanggang Mahasiswa Kampus 1 UINSU, Jalan Sutomo Medan, Selasa (26/11/2019).

Pada Seminar Nasional ini, selain Wakil Ketua MPR RI Dr Ahmad Basarah, tampil juga pembicara lainnya yakni Gubernur Lemhanas Letjed TNI (Purn) Agus Widjodjo, Anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Romo Beny Susatyo, dan tokoh pluralisasi nasional Bunda Indah.

Hadir pada seminar itu Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, Wagub Musa Rajeksah, Kapoldasu Irjen Pol Agus Andrianto yang diwakili Wakaloldasu, Brigjen Mardiaz Kusin Dwihananto, Pangdam I/BB, Ketua Dewan Pengarah FPKDMB TGB Syekh Dr Ahmad Sabban elRahmaniy Rajagukguk, Rektor UINSU TGS Prof Dr Saudurrahman MAg dan sejumlah tamu undangan lainnya.

Ahmad Basarah dalam penyampaian materi seminarnya mengaitkan Islam dan Pancasila. Ia menyinggung peran Soekarno sebagai presiden pertama Indonesia dalam memperjuangkan Pancasila sebagai dasar negara Indonesia. Menurutnya, Soekarno adalah presiden yang menginisiasi berdirinya Pancasila bersama beberapa golongan untuk memperkuat ideologi negara.

Bahkan menurutnya, Soekarno memasukkan penambahan golongan Islam untuk merumuskan isi Pancasila dalam memperkuat penempatan sila yang terkandung dalam Pancasila. Termasuk menambah golongan Islam dari NU dan Muhammadiyah.

“Atas dasar itulah, ideologi keislaman Soerkarno tidak perlu diragukan lagi. Soekarno merupakan muslim sejati sepanjang tokoh pejuang bangsa Indonesia,” kata Basarah.  

Dalam kesempatan itu, dia menyampaikan bahwa Islam tidak pernah memaksakan orang lain untuk beragama sama dengan umat Islam. Karena pluralitas adalah sunnatullah. Dalam Al-Quran sebagai kitab suci umat Islam di banyak ayat juga disebutkan, manusia sengaja dibuat bersuku-suku dan berbangsa-bangsa agar bisa saling kenal mengenal, saling menghormati dan menghargai serta untuk berlomba membuat kebaikan.

“Dalam mendirikan negara Indonesia, peran Soekarno dan para ulama sudah melakukan ijtimak untuk menetapkan Pancasila sebagai ideologi bangsa sebagai jalan tengah ideologi agama dan ideologi sekuler. Ideologi Pancasila diambil sebagai bentuk kompromi dan kesepakatan untuk menyatukan berbagai pendapat serta melihat kepluralitasan bangsa Indonesia baik dari segi suku, agama dan keyakinan,” katanya.

Rektor UINSU Prof Dr Saidurrahman MAg mendukung pernyataan Wakil Ketua MPR Ri Ahmad Basarah terkait menjadikan UINSU sebagai laboratorium pembinaan ideologi Pancasila.

Pihaknya, kata dia, sesegera mungkin menyiapkan lembaga khusus dan SDM yang menangani pembinaan ideologi Pancasila tersebut. (red/hasan)

1,311 total views, 6 views today

Komentar Anda

BACA JUGA :  Illegal Logging di Tanah Karo, Faksi PDIP DPRD Sumut Kecam Dinas KPH XV

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *