Erick Thohir Pastikan Bank BUMN Pangkas Bunga Kredit UKM

Suku Bunga Kredit
Erick Thohir menjanjikan bank BUMN pangkas suku bunga kredit UKM. (Foto: CNN Indonesia)

Asaberita.com – Jakarta — Menteri BUMN Erick Thohir memastikan perbankan pelat merah akan menurunkan tingkat suku bunga kredit bagi Usaha Kecil Menengah (UKM). Kebijakan ini menyusul dampak virus corona (covid-19) kepada UKM khususnya yang bergerak di sektor pariwisata, perhotelan, restoran, dan sebagainya.

“Kami ingin pastikan bank bank BUMN segara turunkan suku bunga UKM, sebab banyak yang terdampak,” katanya melalui video conference, Jumat (29/3).

Usulan tersebut telah disampaikan kepada Menteri Keuangan Sri Mulyani dan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo. Selanjutnya, kata Erick, pemerintah dan bank sentral akan membahas mekanisme penurunan suku bunga kredit bagi UKM.

“Poin-poin ini disetujui tadi, termasuk bantuan relaksasi (suku bunga kredit) pada industri yang terdampak seperti hotel pariwisata dan semuanya,” imbuhnya.

BACA JUGA :  Melalui e-Samsat Pembayaran Pajak Kendaraan Diharap Meningkat

Namun demikian, ia memastikan pemerintah masih akan selektif terhadap historis pembayaran cicilan kredit masing-masing UKM. Tak sembarang UKM dapat memanfaatkan fasilitas dari bank BUMN itu.

nst

“Kami utamakan yang track record-nya baik. Kalau selama ini jelek atau menipu ya ambil kesempatan dalam kesempitan,” katanya.

Sebelumnya, BI memangkas tingkat suku bunga acuan (7 Days Reverse Repo Rate/7DRR) sebesar 25 basis poin (bps) menjadi 4,5 persen pada Maret 2020. Perry mengatakan keputusan ini dipengaruhi oleh kondisi ekonomi yang tertekan penyebaran pandemi virus corona atau Covid-19.

Kondisi ini menyebabkan ketidakpastian pada kinerja pasar keuangan dan menurunkan prospek perekonomian dunia. Ia sempat menyatakan penurunan tingkat suku bunga kredit dan deposito bank masih kurang.

BACA JUGA :  Ma'ruf Amin Dorong Perkembangan Ekonomi Syariah Nasional

“Transmisi suku bunga pasar telah berjalan, (penurunan) suku bunga deposito sudah berjalan, tapi kurang, terhadap kredit juga masih kurang,” ujarnya. (cnn/has)

 406 total views,  1 views today

Komentar Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *